MP3 Player Format

kemaren ne mp3 saya yang 2 Giga ga bisa di isi maksimal filenya, cuma 500MB sekitar 130an file banyaknya sudah tidak bisa diisi lagi, muncul pesan eror “no space left” padahal masih ada sisa sekitar 1,4GB lagi. Setelah di cek ternyata system file dalam format FAT / FAT16 yang merupakan defaultnya. Menurut keterangan yang didapat di http://www.ntfs.com/ntfs_vs_fat.htm maximal files on volume ternyata terbatas. Akhirnya saya mencoba mengformatnya menjadi tipe NTFS yang maximal files on volumenya tergantung dari besarnya drive.

Ehh…setelah diformat ternyata mp3nya kaga mu jalan…padahal uda di caz, tapi yang nongol malah gejala abiz batre. Kaget juga, masa batrenya ngedrop??ga mungkin ah… Tapi kalo ga ngedrop truz kenapa donk? bingung juga.. Penasaran, akhirnya saya format ulang lagi dengan FAT32 saja,takutnya mp3 ga kompatible ama NTFS or apapunlah penyebabnya. Dan sesudah selesai di format saya coba nyalain lagi, ternyata mp3nya bisa hidup…

Kenapanya saya ga begitu ngerti, soalnya nyari2 juga bahasa inggris semua…hahhahaha….males bacanya, panjang2 se…:D

Debit BCA

Apakah anda salah satu dari sekian banyak orang yang suka berbelanja dan membayarnya dengan memakai kartu, baik itu kartu kredit ataupun kartu debit dan semacamnya?? Memang, berbelanja dengan menggunakan kartu lebih mudah dan efisien, tapi ternyata tidak semudah yang dikira.

Sekedar sharing pengalaman ajah, kemarin ini saia belanja di salah satu supermarket yang saya rasa tidak usah disebutkan..hahahha.., berhubung saat itu kebetulan kesana padahal tidak ada niat untuk belanja, jadi sekalian saja saya membeli beberapa barang kebutuhan dengan memakai debit BCA karena saat itu saya tidak membawa uang tunai. Sialnya, saat itu mesin gesek BCA di tempat tersebut sedang eror, dan bingung gimana bayarnya, ya sudah dengan saran sang cashier dicobalah kartu debit saya digesek. Dan benar saja tidak bisa. Untungnya saat itu saya sedang bersama saudara saya, jadi saya pinjam sejumlah uang untuk membayar dengan cash.

Besoknya, saya mengambil uang di ATM, dan sebelumnya saya mengecek jumlah saldo rekening saya, heran deh…koq saldo saya berkurang sejumlah kemarin saya belanja?? Akhirnya saya print buku tabungan saya, dan langsung complain ke yang bersangkutan. Oleh yang bersangkutan katanya akan di urus, jadi mudah – mudahan uangnya balik lagi, jika tidak, berarti saya belanja dengan membayar double…T___T walaupun jumlahnya kurang dari 100ribu, tetap saja itu uang…nyarinya susah payah, gaji magang di kampuz…T____T

Jadi, untuk sekedar saran, jika anda berbelanja dengan menggunakan kartu, baik itu debit, kredit, dsb, dan mendapati eror ketika transaksi, cepat – cepatlah untuk mengeceknya apakah benar tidak terpotong ato terpotong dari saldo anda, karena kejadian ini sudah beberapa kali terjadi di berbagai tempat. Kalo sudah begini, kan jadi sedikit repot harus kesana dan kemari…jadi ada kalanya lebih baik bayar saja pake uang cash…^^

Linux – Ubuntu

Hm…bingung ne kata – kata pertamanya apa…hahahaha…

Pokoqnya, banyak orang mengira memakai Ubuntu itu merepotkan, dalam hal ini yang lebih generalnya se Linux, tapi yang sekarang sedang saya pakai Ubuntu 9.04…:D. Setelah sekian lama memakai ubuntu..baru beberapa minggu se..hehehe…ternyata memakai Ubuntu tidak begitu merepotkan, bahkan bisa dibilang cukup menarik. Kalau dibandingkan dengan windowz yang banyak viruz, Linux jauh lebih sedikit, apalagi viruz – viruz windows tidak akan berpengaruh / terexecute di Linux. Jadi bisa sedikit mengurangi kekhawatiran akan viruz 🙂 Selain itu untuk mendapatkan software – softwarenya pun tidak sulit, kita bisa mencari sendiri di repo yang tersedia. Cara untuk menginstal software – software tersebut pun sangat mudah, cukup dengan syntax apt-get install nama_program, maka program yang diinginkan langsung terinstal di komputer anda, connect internet tentunya, jika tidak connect internet, kita cukup mencari dan mendownload packagenya. Untuk mengupdate maupun mengupgradenya juga sangat mudah. Cukup mengetikkan apt-get update dan apt-get upgrade.

Memang, dibandingkan windows, untuk melakukan pekerjaan office, windows masih jauh lebih unggul. Di Ubuntu terdapat open office yang menyerupai microsoft office di windows, tapi jujur ajah, saya lebih suka memakai microsoft office karena lebih mudah digunakan, pake open office bikin powerpointnya bikin strez…hahahaha…

Tapi ga cuma itu, di Ubuntu juga banyak game yang menarik n ga kalah dari windows. Bisa dilihat game – game apa saja yang terdapat di linux di https://help.ubuntu.com/community/Games atau mungkin bisa cari – cari sendiri…hehehehe…^^. Linux juga bisa di custom dan banyak efect – efect yang bisa dipakai sehingga tampilannya lebih menarik. Atau mungkin bagi yang senang dengan mode console, Linux juga bisa dipakai dengan mode console dalam menjalankan perintah apapun.

Mencoba Windows 7 RC Ultimate

haih….ga tao mu nuliz apa ya uda nuliz ini ajah…heheheh… :p

Seudah kemaren ini berkutat ama windows XP SP 2 yang terserang conficker, sesudah berjuang dengan menscan berjam – jam, install ulang berkali – kali, pake ini n itu, alhasil masih ajah kena…T____T sedih banget…tapi jadi dapet pelajaran dari situ..heheheh…pelajarannya sulit dikatakan, kalo mau tau, coba ajah kena conficker…heheheh…amid2 dah…

Nah, seudah putus asa karena kebetulan ada windows 7, ahirnya mencoba instal ulang windows xpnya di upgrade jadi windows 7. Windows 7nya bisa didapet gratis disitusnya, maap linknya saia lupa…==a, jadi silahkan googling ajah, tinggal memasukkan email hotmail, langsung dapet serial number asli n downloadernya. Tapi terbatas sampe sekian agustus, jadi cepet – cepet ajah.

Akhirnya instal windows 7, XPnya harus diformat, jangan ditimpa. Setelah memformat dan menunggu instalan selesai, taraaahhh….windows 7 dengan style – stylenya dan tanpa conficker…^^. Padahal semenjak XP kena conficker, saia pake Ubuntu 9.04 terus, soalnya udah pasti kalo di ubuntu bebas viruz windows…hehehehe…jadi bisa internetan dengan lancar. Sekarang sudah 3 hari internetan pake windows 7 sampe malem…^^ lancar abiz tanpa conficker..huahahahhaha… 🙂

Conficker

Sungguh amad sangat menyebalkaaaannnnnn…….conficker sialan!!!

Lagi enak2 konek internet, tiba2 ada nongol pesen eror “Generic Host Process for win32 services has encountered a problem n need to close bla bla bla…” kaga apal ah g…==a, uda di klik don’t sent, begitu buka halaman web yang laen ujuq2 address not found ato network time eror, dsb. Uda di liad, inetnya konek koq, statusnya pun konek ahirnya dicoba, disconnect, ga mau disconnect, malah jadi nghang, uda di refresh tetep ga mau, setelah sekian lama baru bisa disconnect, wiihh….untung mau disconnect, tinggal di connect-in, ternyata ga bisa connect2 lagi….==a

BT, kesel….restart…ga berapa lama gitu lagi….==a putuz asa, instal ulang…uda 3x instal ulang tetep jah kena…arrrggghhh….bisa gila ne lama2…==a

Untung ada ubuntu tercinta….kalo pake ubuntu kaga kaya gitu….browsing2 cari tao penyebabnya ternyata kena conficker…..==a viruz ne semacam worm, nemploknya di system, recycler, pluz registry…tau dunk uda paling sebel kalo ada viruz di system n registry. Viruz ne juga canggih, dia bisa mereset system restore point, jadi ga bisa di hapus pake system restore. Baca – baca juga ternyata nemploknya di svchost, jadi ga mungkin di delete, kalo di delete mampuz dah OSnya, yang di registry juga ga mungkin. Ada juga gejala nghang pas booting, biasanya minta windowsnya di validate n ga ngaruh seuda di validate sekalipun. Biasanya terjangkit di komputer yang menggunakan jaringan, tapi ga juga…kayanya mah  yang intinya konek internet. Virus ne juga bisa ngbuka beberapa port dan berpura – pura jadi web server bagi jaringan lokal, juga melakukan patch pada komputer laen yang intinya penyebaraaannnn…..==a. Dia juga sanggup ngebuka password administrator n yang paling parah bisa mengupdate dirinya sendiri. Virus ini uda ada anak cucunya, biasanya dikenal dengan conficker/A, conficker/B, conficker/C, dst. Kalo misalnya ajah komputer yang uda pernah ke infeksi n ga sampe tuntas, komputer itu bisa ke infeksi lagi dengan conficker yang lebih tinggi tingkatannya, makanya ne viruz rese banget…sapa se yang bikin == *. Conficker juga membuat komputer engga bisa update security, update microsoft juga ga bisa, situs – situs keamanan semua di blok. Bisa juga nyebar lewat flaskdisk dengan autorun.inf, jadi matikan autorun di komputer. Di scan pake antivirus AVG kaga ada apa2….pake pcmav yang biasa juga ga ke detect.

Alhasil nyari, langkah buat basmi tu viruz :

1. Harus masuk jadi administrator dulu.

2. jangan konek jaringan ato internet dulu, kalo mau konek lagi, komp sejaringannya di basmi dulu viruznya.

3. scan pake PCMAV Express yang buat conficker ato bisa juga pake bitdefender.

4. katanya komp harus di patch pake MS08-067 dari microsoftnya langsung ajah di donlod n di install seuda di scan.

5. inget, password administratornya jangan yang gampang, pake yang susah dengan kombinasi alpabhet n numeric kalo perlu karakter laennya.

6. matiin autorun!!

Kayanya se segitu ajah, nemuin juga yang buat ngetest apa komputer kamu kena conficker ato engga, http://ebsoft.web.id/2009/04/06/test-apakah-komputer-terinfeksi-conficker-kido/. Ada juga artikel yang lebih lengkap n lebih rapi pastinya…hahahha…http://ebsoft.web.id/2009/01/21/worm-downadup-mem-blok-berbagai-situs-antivirus/.

Install Program di Linux

Di Linux kita mengenal berbagai macam paket dan installer yang memiliki berbagai macam extension. Untuk menginstall ataupun meng-extractnya memiliki cara yang berbeda tergantung dari extensinya. Berikut beberapa contohnya:
Meng-extract paket (tar) di Linux ada berbagai macam cara tergantung dari jenis extension paket tersebut :
[nama_paket].tar.gz dapat di extract dengan mengetikkan perintah tar xfvz [nama_paket].tar.gz -C /opt
perintah di atas berfungsi untuk meng-extract file gzip ke direktori /opt
[nama_paket].tar.bz2 dapat di extract dengan mengetikkan perintah tar xfvj [nama_paket].tar.bz2 -C /opt
Sedangkan untuk file – file installer :
[nama_prog].deb cukup dengan mendouble klik file tersebut.
[nama_prog].sh di install dengan perintah sh [nama_prog].sh , file akan otomatis terinstall
Untuk keterangan lebih lanjut dapat di explore sendiri dengan menggunakan perintah –help, misal tar –help, disana akan banyak attribut – attribut yang bisa digunakan beserta keterangannya…kalo lum jelas bisa tanya lagi ke om google…:)

Di Linux kita mengenal berbagai macam paket dan installer yang memiliki berbagai macam extension. Untuk menginstall ataupun meng-extractnya memiliki cara yang berbeda tergantung dari extensinya. Berikut beberapa contohnya:

Meng-extract paket (tar) di Linux ada berbagai macam cara tergantung dari jenis extension paket tersebut :

  • [nama_paket].tar.gz dapat di extract dengan mengetikkan perintah tar xfvz [nama_paket].tar.gz -C /opt

perintah di atas berfungsi untuk meng-extract file gzip ke direktori /opt

  • [nama_paket].tar.bz2 dapat di extract dengan mengetikkan perintah tar xfvj [nama_paket].tar.bz2 -C /opt

Sedangkan untuk file – file installer :

  • [nama_prog].deb cukup dengan mendouble klik file tersebut.
  • [nama_prog].sh di install dengan perintah sh [nama_prog].sh , file akan otomatis terinstall

Syntax di atas dengan catatan dicoba di Ubuntu…tapi biasanya sih sama aja…

Untuk keterangan lebih lanjut dapat di explore sendiri dengan menggunakan perintah – -help, misal tar – -help, disana akan banyak attribut – attribut yang bisa digunakan beserta keterangannya…kalo lum jelas bisa tanya lagi ke om google… 🙂